Presiden Joko Widodo : Setiap Memutuskan, Saya yang Bertanggungjawab

Presiden Joko Widodo menekankan pentingnya keberanian dalam mengambil setiap keputusan.
Rio Sandy Pradana | 15 November 2017 17:27 WIB
Presiden Joko Widodo

Bisnis.com, JAKARTA--Presiden Joko Widodo menekankan pentingnya keberanian dalam mengambil setiap keputusan.

Kepala Negara mengaku menerapkan sikap tersebut dalam setiap kebijakan mulai dari penetapan Hari Lahir Pancasila, Perppu No. 2/2017 tentang Organisasi Kemasyarakatan, hingga negosiasi dengan PT Freeport Indonesia.

Hal tersebut disampaikan Kepala Negara saat menghadiri Pembukaan Kongres Trisakti Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (GMNI) XX, di Graha Gubernuran, Manado.

"Setiap memutuskan, saya yang bertanggungjawab. Ini adalah hak kewenangan yang diberikan kepada saya untuk membuat Perppu,” kata Presiden Jokowi seperti dikutip dalam keterangan resmi, Rabu (15/11/2017).

Presiden menyatakan jika Perppu tersebut tidak dikeluarkan maka anti-Pancasila akan terus ada dan eksistensi bangsa Indonesia di masa mendatang akan dipertaruhkan.

Hal lainnya yang diputuskan Presiden adalah 1 Juni sebagai Hari Lahir Pancasila. Dasar pemikiran adalah karena Pancasila merupakan hal sangat mendasar bagi bangsa Indonesia.

Keputusan lainnya yang diambil Presiden Jokowi adalah terkait divestasi saham 51% pemerintah terhadap PT Freeport Indonesia.

Untuk itu, Presiden memberikan tugas kepada tiga jajarannya, yakni Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati, Menteri ESDM Ignasius Jonan, dan Menteri BUMN Rini Soemarno, untuk melakukan perundingan. Walaupun sudah berlangsung selama 3 tahun, negosiasi masih terus dipertahankan.

Lebih lanjut, Presiden juga menyatakan pentingnya ketegasan dalam menjaga sumber daya alam laut Indonesia. Apalagi selama ini ribuan kapal negara asing banyak yang mengambil hasil laut Indonesia dengan bebas tanpa peringatan.

Akibatnya, sumber daya laut semakin berkurang dan nelayan pun kehilangan mata pencaharian. Namun, keberanian menindak kapal laut yang mengambil ikan di perairan Indonesia baru dilakukan saat posisi Menteri Kelautan dan Perikanan dijabat Susi Pudjiastuti dengan mengeluarkan kebijakan menenggelamkan kapal-kapal tersebut.

Dalam kesempatan tersebut, Presiden juga berbicara mengenai masalah infrastruktur. Ia mengingatkan pentingnya pembangunan infrastruktur yang gencar dilakukan pemerintah bukan hanya untuk mengurangi ketimpangan di Tanah Air tetapi juga untuk berkompetisi dengan negara lain.

Tag : Presiden Joko Widodo
Editor : Saeno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Top